Puncak Lawu

Tags


Tiba tiba jadi kangen pengen naik gunung lagi, kapan ya bisa bener bener siap. Ya siap dana nya, siap waktu nya , siap kondisi fisik nya.  Seumur umur baru 2 kali naik gunung, itupun gunung yang sama, gunung Lawu. Waktu nya pun terpaut jauh banget, yang pertama di malam tahun baru 1 Januari 2004 silam, waktu fisik nya masih gagah perkasa, terus yang kedua  tanggal 17 Agustus tahun kemarin   pas di malam HUT Kemerdekaan Republik Indonesia tercinta ini. Untuk pengalaman mendaki Puncak Lawu yang pertama kali nya nggak usah aku ceritain ya, soalnya  lupa udah lama banget sih 10 tahun silam. Memori nya juga udah agak eror kalo suruh cerita lagi.
Selfie dulu di Puncak Lawu
Sebenernya sih udah dari dulu punya rencana naik gunung rame rame gitu sama anak anak, tapi ya gimana lagi nggak pernah kesampaian, ada aja alasan nya. Kurang niat kali ya..hehehe. Baru pas Agustus kemaren ,seminggu sebelum Hari Kemerdekaan, aku putuskan buat muncak, pokok nya udah niat bulat. Habis itu aku coba hubungi anak anak siapa aja yang mau ikut menapak kan kaki di Puncak Lawu  di momen  yang tepat di hari Kemerdekaan Republik Indonesia. Akhir nya ada juga yang menyatakan kesanggupan dan ikhlas lahir batin buat bersama mengukir sejarah di Puncak Lawu. Kayak apa aja ya pakai mengukir sejarah, hehehe yo wis ben lha wong nyatanya yang mau muncak juga newbie semua,belum ada seorang pun yang pernah naik gunung yang memiliki ketinggian di atas 3000 mdpl , kecuali aku yang pernah naik sekali dulu banget di jaman pra sejarah. Kalo di hitung masih ada waktu seminggu lagi buat persiapan apa aja yang perlu di persiapkan untuk menunjang terselenggaranya acara muncak dengan sukses dan lancar, selamat sentosa.

Kini tibalah saatnya hari H di awali dengan mengecek segala perbekalan, kita berempat Danang, Deni, Anggar dan aku sendiri mulai berangkat dari rumah dengan gerobak tua Mazda Interplay 323 punyaku yang sekarang udah almarhum,,hehehe tak jual maksudnya. Ngeeengg..pelan namun pasti tak terasa perjalanan sudah memasuki daerah Matesih. dan saat di jalan yang agak menanjak tiba tiba ada sesuatu hal yang tak di harapkan terjadi, grookkk grookk. waduh ada apa nih..?  Mas Danang yang jadi pilot menyatakan dengan hormat " Kopling e ambles jon..! " terpaksa berhenti dulu di pinggir jalan, sambil coba benerin kopling nya...

Emmm cerita nya nyampe sini dulu ya gan, aku udah ngantuk banget soalnya, lha udah jam setengah 4 pagi lho.. tenang aja lanjutan nya di sambung besok lagi ya...di Puncak Lawu seri II